Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih

Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih

 

1. Adakah anak anda selalu mengucapkan Terima Kasih bila menerima sesuatu?

2. Adakah anda selalu mengucapkan Terima Kasih bila menerima sesuatu?

Kalau jawapan untuk soalan nombor dua di atas adalah ‘YA’, besar kemungkinan soalan nombor satu juga adalah ‘YA’. Ataupun tak lama lagi jawapannya akan menjadi ‘YA’.

 

Suka saya kongsikan kisah benar yang berlaku sekitar lima belas (15) tahun lalu.

Ketika itu saya berada di tingkatan satu.

Seorang senior tingkatan dua, Ahmad Zaki selalu mendampingiku.

Orangnya baik, lemah lembut, sopan santun.

Satu perkara yang sangat saya kagum dengannya ialah beliau sentiasa mengucapkan “Terima Kasih” kepada sesiapa yang menolongnya. Termasuk diri saya sendiri.

Sekecil mana pun pertolongan, pasti dia akan menyebut “Terima Kasih”.

Saya mengambilkan untuknya sebuah buku, diucapkan “Terima Kasih”.

Saya hanya mengambilkannya sebatang pensil yang berada di belakang saya, pun diucapkannya “Terima Kasih”.

Tolong belikan air untuknya? Sudah pasti “Terima Kasih” tahap yang lebih tinggi akan kuterima.

 

Anda pernah dilayan dan dihargai sebaik itu oleh orang lain?

Siapa yang pernah merasainya pasti berasa amat BAHAGIA!

 

Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih

 

Membahagiakan orang lain adalah satu amalan MULIA.

Ia memberi kesan yang mendalam terhadap seseorang.

Jika tidak, mana mungkin saya masih mengingatinya setelah belasan tahun berpisah.

Seorang senior berterima kasih kepada seorang junior. Saya kira amalan itu sangat hebat.

 

Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih

 

Kini, saya yakin bahawa sifat syukur itu bermula dari sifat syukur kita kepada Allah.

Jika kita selalu bersyukur kepada nikmat Allah, kita juga akan bersyukur atas khidmat, pertolongan sahabat kita, dan pertolongan ahli keluarga kita seharian.

 

Jadi, Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih?

Amalan ini mesti dimulakan oleh ibu dan bapa dahulu.

Anak kita akan ikut apa yang dia lalui, apa yang dia dengari, dan apa yang dilihat.

Apa sahaja yang anak kita lakukan, kita ucapkan terima kasih.

Anak kecil kita tolong ambilkan pinggan ketika waktu makan, kita ucapkan kepadanya “Terima Kasih”.

Dia tolong ambil tuala ketika ingin mandi, kita ucapkan “Terima Kasih”.

Ketika dia menyuap kita makanan, kita ucapkan padanya “Terima Kasih”.

 

Kini, Khadijah yang bakal memasuki umur 2 tahun beberapa hari lagi, sudah biasakan dirinya dengan ucapan “Terima Kasih”.

Setelah dimandikan, dia ucap “Terima kasih ayah”, atau “Terima kasih ibu”.

Ketika kami menyeduk nasi ke dalam pinggannya, diucapkanĀ “Terima kasih ayah”, atau “Terima kasih ibu”.

“Terima Kasih” tak lekang dari bibirnya.

 

^_^

 

Siapakah yang lebih bahagia daripada seseorang yang menerima ucapan terima kasih?

Penghargaan itu satu akhlak terpuji.

 

Bagaimana Mendidik Anak Mengucap Terima Kasih - Prof. Dr. Muhaya

 

Bahagialah seseorang itu apabila dia membahagiakan orang lain.

Selamat mendidik anak!

 

– Saif Khalid –

 

P/S: Kongsi artikel ini jika bermanfaat.

P/P/S: Terima kasih! šŸ˜€

Related posts:

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *